Thursday, September 14, 2006

ELECTRICAL SYSTEM

ELECTRICAL SYSTEM
Oleh: Engr. Faridul Farhan Abd Wahab
(faridul.blogspot.com)

Minggu ini adalah giliran saya untuk “sign off”, yakni untuk di-interview oleh superior-superior saya tentang seluruh sistem yang ada di dalam power plant ini, sebagai salah satu syarat dan penilaian terhadap prestasi kerja saya selama ini. Bahkan, sehingga detik ketika artikel ini ditulis, saya masih menunggu-nunggu untuk dipanggil oleh superior-superior saya, guna menyambung kembali persembahan saya kepada mereka, mudah-mudahan saya bisa menguasai selok-belok power plant ini dengan jayanya.

Satu hal yang harus anda tahu, wahai pembaca sekalian, bahawa power plant itu bukanlah sebuah tumbuhan, seperti definisi perkataan “plant” yang mungkin sesetengah yang anda jangkakan. Power Plant bukanlah didefinisikan sebagai “tumbuhan yang power”. Atau tongkat ali. Atau makjun kuat, dan sebagainya. Power Plant, menurut terjemahannya di dalam bahasa Melayu, adalah “loji janakuasa elektrik”, iaitu pusat di mana elektrik dihasilkan, sebagai memenuhi prinsip keabadian tenaga yang kita pelajari di bangku sekolah dan universiti.

Bagaimana pula dengan susun jalur prosesnya? Bagi power plant saya, kami adalah thermal power plant yang menggunakan arang batu sebagai bahan bakarnya. Arang batu itu diangkut oleh sebuah conveyor, sebelum dihancur-lumatkan dan dibakar, lalu pembakaran itu -yang berlangsung di dalam boiler- menukarkan air kepada stim bertekanan tinggi, lalu stim tadi memutarkan turbin, lalu turbin bertenaga kinetik itu di”terjemah”kan ke tenaga elektrik oleh sang generator. Prosesnya adalah umpama lampu basikal, tenaga kinetik sang tayar (dalam kes kami: stim) memutarkan dynamo (kes kami: turbin) yang kemudiannya menghasilkan tenaga elektrik. Begitulah al-kisah riwayat hidup sebuah power plant. Anda bisa mengerti kini, bukan?

Lalu, dari sekian banyak sistem yang telah saya ketengahkan -daripada pengangkutan arang batu, kepada keluk pembakaran bernama boiler, kepada sang pemutar bernama turbin, dan juga sistem-sistem lainnya seperti sistem penyejukan, sistem penapisan asap, dan lain-lain lagi- bisa kita fahami, bahawa demi sesungguhnya, sesebuah power plant itu justeru lebih banyak cabang-cabang Mechanical Engineering-nya berbanding Electrical System-nya. Electrical System hanya muncul di akhir cerita. Sebagai natijah. Di generator.

Maka, bayangkan sahaja apa yang harus saya lalui: menguasai bidang mechanical engineering dan chemical engineering, sedang saya adalah lulusan Electrical Engineering! Namun, keyakinan dan kebergantungan kepada ALLAH as-Sami’ al-Alim menguasai segalanya.

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.
(Surah al_Baqarah [2];216)

“…kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.
(Surah an-Nisa’ [4]:19)

“..Dan bertakwalah kepada Allah; Allah mengajarmu; dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.”
(Surah al-Baqarah [2]:282)

“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan Kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.”
(Surah al-Ankabut [29]:69)

Sungguhpun begitu, Electrical System justeru harus hadir sejak awalnya lagi, kerana tanpa mengimport tenaga elektrik, bagaimanakah kiranya anda dapat menggerakkan conveyor, menghidupkan api untuk pembakaran, mengepam air untuk proses penyejukan, dan tentunya mengoperasikan power plant itu di waktu malam. Maka, itulah sebabnya kita mengimport elektrik terlebih dahulu sebelum kita mengeksportnya kemudian, kerana kita perlukan motor untuk menggerakkan conveyor, menghidupkan kipas, dan mengoperasikan pam. Ertinya kisah sebuah power plant adalah: di awalnya elektrik, di akhirnya juga elektrik.

Lebih kurang begitulah saya memulakan bicara, tatkala di-interview oleh superior-superior saya. Saya katakan; di dalam operasi sesebuah power plant, di awalnya harus ada Electrical System, dan di akhir kesudahannya, menatijahkan Electrical System. Kita mengimport Electrik, untuk kita mengeksportnya kembali. Begitulah aturan kehidupan; what we get, we give back. Erti hidup pada memberi; terang saya pada bos-bos, yang alhamduliLLAH diselangi dengan ukiran senyuman di wajah mereka.

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".
(Surah Ibrahim [14]:7)

Begitulah dengan kehidupan kita, wahai manusia! Bak nukilan Ibnu Kathir di dalam “Awal dan Akhir”[1]; “di awalnya ada ALLAH sendiri. Lalu IA menciptakan arasy-Nya di atas air. Setelah itu IA menciptakan pena. Kemudian dengan pena itulah IA menitahkan penulisan semua makhluk yang akan IA ciptakan di alam raya ini: langit, bumi, malaikat, manusia, jin hingga syurga dan neraka. Dengan pena itu juga IA menitahkan penulisan semua kejadian –dengan urutan-urutan dan kaitan-kaitannya pada dimensi ruang dan waktu yang akan dialami makhluk-makhluknya.”

Tiba-tiba bahasan sejarah bermula dengan cerita tadi. Sejarah terbentang sebagai sebuah cerita penciptaan tanpa henti, yang bisa disimpulkan dengan suatu rumus yang mudah: Dari ALLAH awalnya, dan kelak kepada-Nya jua akhirnya.

Begitulah susun-galur “power plant” kehidupan. Setiap kehidupan adalah sebenarnya hasil “karya” ALLAH. Dan hidupnya hidupan-hidupan ini adalah di “premis” milik ALLAH, dengan mendapat subsidi udara, tubuh badan, cahaya lain sebagainya, juga daripada ALLAH. Maka daripada ALLAH kita datang, kepada-Nyalah kita semua akan kembali. Kita mendapat nikmat yang cukup banyak daripada ALLAH, maka membalasi “budi” ALLAH ini dengan beribadah dan membela agama Islam sudah pasti menjadi suatu kewajipan yang perlu dan harus kita laksanakan.

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.”
(Surah az-dzariat [51]:56)

Hidup yang tidak berdasarkan membawa manfaat buat umat dan agama, hanyalah umpama hidupnya lalang di sebuah dataran. Campakkanlah benihnya ke tanah apa pun, nescaya hiduplah sang lalang tersebut. Kondisi yang sama juga dilalui oleh benih jagung. Campakkanlah ia ke mana pun, nescaya tetap ia hidup bernyawa.

Maka orang mukmin harus seperti benih jagung. Ke mana pun ia dicampak, dakwah dapat hidup subuh, membawa manfaat untuk umat sejagat. Jangan seperti benih lalang, hidupnya hanya untuk ditebas orang. Banarlah sabda Nabi-Nya yang mulia; “sebaik-baik manusia ialah yang bermanfaat untuk yang lainnya.”[2]

Sekali lagi diperingatkan, erti hidup adalah pada memberi. Apalah ertinya sebuah generator, mampu menghasilkan sekian ribu MWatt, tetapi apabila diperlukan, ia gagal untuk mengeksport elektrik, yang lantas masyarakat hidup di dalam kegelapan. Biarlah kapasiti Electrical System yang dihasilkan kecil, tetapi sentiasa mampu membekalkan penduduk dengan bekalan tenaga elektrik.

Setiap anda telah mendapat “elektrik” untuk memulakan “power plant” kehidupan, wahai saudaraku. Maka sudahkah anda bersedia untuk “mengeksport elektrik” pula?

RUJUKAN

[1] Majalah “Tarbawi”, Edisi 79, 4 Maret 2004M, Ruangan “Serial Cinta” oleh M. Anis Matta.
[2] Hadith ini boleh didapati di dalam buku “Risalah usrah Ikhwanul Muslimin”. Ianya turut termuat di dalam doa rasmi Sekolah Dato’ Abdul Razak, Seremban. Berkenaan darjat hadith ini, dipersilakan sesiapa yang tahu untuk mentahqiqkannya.

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

Ukhwah.com :: Top Blog